Berkali kali saya selalu ditanya, "Yasa udah punya pacar beloooooomm?" Ah pertanyaan ini sering buangettt ditanya dimana mana. Terutama kalo ketemu partner bisnis, rekan kerja, saudara, keluarga atau orang yang baru kenal.

Tapi yang paling parah pas lagi jadi best man di nikahannya Michael Yo, saudaranya Michael yang usianya 30an dan udah punya satu anak kenalan sama saya dan nanya gini, "Ko Yasa anaknya udah berapa?"
Men, itu gue down banget. Setua itukah muka gue????

Balik lagi ke pertanyaan pacar. Setiap kali ditanya saya cuma senyum sambil jawab, "Belom hehehe" Trus biasanya dilanjut dengan pertanyaan, "Udah punya target nikah belom?" Dan saya konsisten selalu jawab, "Udah, umur 23". Biasanya mereka langsung kaget, "Wah mudaaa banget, harusnya udah cari dari sekarang donggg..."
Begitupun yang disampaikan Juragan Kebab Mas Hendy Setiono, "Aku usia 20 aja usah nikah, kamu cepet cari pasangan....." Plakkkk! Hahaha

Tapi belakangan ini jadi bikin saya mikir, "Iya yaa.. Kenapa gue masih jomblo ya?" Sedih. Biasanya sih jawaban keren buat alibi alias ngelesnya gini, "Sorry ya men... Pria sejati tidak sibuk mengejar cinta. Karena ia sedang asik menjalani passion & mengejar impiannya" Sedaappp hahaha.

Tapi setelah saya merenung, saya sadar beberapa hal kenapa saya masih spnyaman sendirian
1. Kebanyakan orang cari pacar untuk melengkapi dirinya. Mungkin it means mendapatkan perhatian, kasih sayang, temen curhat, temen nonton, temen jalan, temen berbagi masalah or anything deh. Tapi masalahnya, saya sekseang belum butuh orang lain untuk itu. Kenapa? Saya deket banget sama orang tua Papa Mama. Ngga ada jarak sama sekali. Mereka pulang rumah saya peluk & cium, saya ada masalah curhat sama mereka, saya mau nonton ajak mereka, saya mau jalan ajak mereka. Saya ngga merasa butuh perhatian dari orang lain sekarang. "Ah dasar anak mami..." No, saya ngga manja. Saya jauh lebih mandiri daripada kamu yang ngomong gitu, tapi saya dan orang tua saya sangat amat dekat. That's it.
2. Itu alasan pertama.. Yang kedua, saya belom menemukan yang klop aja. Saya ngga nyari yang super model, cuantikz, sekseh atau apapun. Ngga sama sekali. Saya cuma butuh yang bikin saya jauh lebih baik dari sekarang, yang support saya secara full & nyaman. Sedaappp... Hahaha. Rasanya belum ada yang nemu bikin sreg kaya gini. Di usia 20 tahunan udah bukan jamannya lagi pacaran cuma buat seneng, udah harus mikir ke depan. Saya ga mau buang buang waktu, tenaga, duit buat satu hal yg coba coba atay ngga jelas.
3. Rasanya ini alasan yang paling membuat saya jomblo. Saya takut. Saya bukan takut pacaran. Tapi saya takut saat saya punya pacar, saya kehilangan banyak waktu untuk Papa Mama saya. Dari kecil, saya iri sama kakak kakak saya satu hal yaitu mereka hidup jauh lebih lama bersama Papa Mama saya. Pas Kakak pertama saya married, pas pemberkatan ada momen dimana Kakak saya harus sungkem dan minta maaf ke orang tua. Disitu saya berkaca kaca, saya sedih. Saya takut saat saya nikah nanti orang tua saya udah ngga ada. Jadi, saya mau setiap hari hari saya sekarang saya habiskan paling banyak untuk orang tua saya. Jadi, andaikan saya punya pacar nanti, doi harus pengertian soal pembagian waktu saya antara keluarga, bisnis, organisasi & dia. He he he he
4. Dan yang terakhir.. Tentunya karena bisnis. Coba deh rasain sendiri, kalo udah asik bisnis. Ngga kepikiran sama sekali buat cari pacar. Karena deg-degannya berubah dari deg-degan demen cewek jadi deg-degan bayar utang. *plak! hahaha. Tapi memang bisnis telah memakan waktu, tenaga dan pikiran saya sangat banyak.

Rasanya itu 3 alasan paling konkrit. Hahaha. Ini jadi curhat........

Yasa Singgih
29 November 2015