Berlindung Di Balik Singa.

Kalau kita sebagai seekor Kelinci ingin mengambil alih kuasa hutan dari Singa, itu namany bodoh. Buat apa bertarung kalau kemungkinan menangnya kecil? Kalau kita ngga bisa bertarung melawannya, bertemanlah dengannya.

Satu hari si kelinci ini juga ingin mudah mendapatkan makanan di hutan layaknya Singa, tapi karena keterbatasan dirinya yang kecil dan lemah maka kelinci menggunakan akalnya. Ia bertemu dengan Singa dan bernegosiasi, "Bro Singa, daripada ente cape cape kejar mangsa. Gimana ente ikutin ane diem2 dari belakang, pas ada binatang yang mau makan ane langsung ente makan trus kita bagi dua. Ane cukup jadi pancingan makanan ente, trus ente yang hajar..." kata Kelinci. "Okesip..." balas Singa.

Buat apa cape cape ngelawan Singa kalo bisa berlindung di balik singa? Prinsip ini juga berlaku dalam bisnis. Kalo kita punya brand yang masih kecil mau ngelawan brand raksasa, cape... Kenapa ga join aja?

Contoh sederhana, di sebuah seminar ada pertanyaan yang datang ke saya, "Mas Yasa, gimana caranya Men's Republic dan Mas Yasa melawan E-Commerce di Indonesia yang sedang berjamuran dimana mana dengan budget promosi yang gila gilaan?"
Saya jawab gini, "Saya ngga mau ngelawan E-Commerce, pasti saya kalah. Mereka punya duit ratusan milliar hanya untuk promosi. Daripada cape-cape, saya JOIN aja sama dia.... Jadinya mereka yang promosiin barang saya supaya mereka dapet komisi pas barang saya laku"

Lagi... Tau Alfamart dan Indomaret? Mana yan lebih dulu ada? Indomaret. Tapi sekarang mereka berdua melaju bersamaan. Gimana caranya? Prinsip Alfamart mudah, "Dimana elu ada, gue buka disampingnya. Ngga bisa? Di depannya juga boleh. Ngga bisa? Serong kiri atau kanan depannya juga boleh.." Ngga heran di sepanjang Jalan Kebayoran Lama bertaburan Alfamart dan Indomaret berdampingan. Alhasil prinsip mereka begini, "Daripada lu sama gue untung sendirian, mending kita bagi hasil aja deh.. Rugi bareng untung bareng hehehe" ini menurut Yasa. Betul ngga? Ngapain Alfamart cape cape survey market, tinggal buka di samping Indomaret. Pasti dia udah survey duluan.

Bong Chandra, salah satu mentor saya, beliau juga memberikan endorsement untuk buku saya Never Too Young To Become a Billionaire. Beliau pernah bercerita, "Restoran saya Bong Kopitown dan Bourbon punya prinsip satu, LOKASI. Saya sekarang cuma mau buka di deket Starbucks. Pokoknya saya ngotot mau di deket Starbucks". Kalo ditanya, "Pak Bong restonya dimana?" jawabannya simple, "Disamping Starbucks.." hehehe.

Ilustrasi mudahnya gini lagi, temen saya pernah bilang.. "Eh Yas sebenernya boyband SMASH itu isinya ngga ganteng semua. Yang mukanya jelek ada, cuma gara gara ada si Morgan satu orang aja makanya yang laen ikutan ganteng". Bener juga yeee.. Kalo gitu kalo mau keliatan ganteng, nebeng aja nongkrong sama yang ganteng. Pasti aura gantengnya ketularan. Serius ini ngga becanda hehehe. Kalo belom sukses, nebeng aja nongkrong sama yang udah sukses duluan. Ngapain jelek jelekkin produk dia? Berteman aja sama dia.

Saya punya teman baik, sekaligus mentor yang udah saya anggap sebagai Abang saya sendiri namanya Bang Indra. Bisnisnya hampir serupa dengan saya, clothing. Bisnis Bang Indra ini skalanya sudah sangat besar. Apakah saya merasa bermusuhan dengan dia? Ngga, saya berteman dengan dia. Kita tukeran ide, tuker strategi, bahkan saya bikin kaos sama konveksi dia. Buat apa bermusuhan kalo kita bisa jadi teman sama Singa?

Ya istilah gampangnya gini, NUMPANG BEKEN. hehehe.
Terpenting, selalu kasih benefit ke Singa. Jangan mau enaknya doang. Selalu WIN WIN solution, jangan berniat mengambil manfaat tanpa memberi manfaat.

Bertemanlah dengan singa di sekitar kita.

Yasa Singgih
2 Desember 2015