Mungkin kurang lebih dua hari ini saya sedang mencapai titik kegalauan tingkat tinggi. Entah menyebutnya apa, mungkin galau mungkin juga jenuh (?)

Tentunya galaunya Yasa beda dengan anak muda lain. Bukannya mau sombong. Tapi bener, saya rindu merasakan kegalauan alay layaknya anak muda lainnya yang stress pas si doi ngga bales chat, galau kira kira dia suka apa ngga ya. Hahaha. Tapi galau kayak gini ga bermanfaat.

Udah beberapa tahun terakhir, galau saya itu berkisar tentang bisnis, utang piutang, stok barang mati, organisasi, kehidupan ke depan dan berbagai macam masalah yang kata banyak orang tidak lazim timbul di otak anak usia 20 tahun.

Jadi apa yang tiba tiba saya galauin? Saya merasa berada di titik jenuh perlu mencari tantangan baru. Tapi tantangan baru yang tidak berkaitan dengan bisnis. Entah, saya agak jenuh dengan dunia ini. Saya passionate di bisnis, tapi mungkin butuh rehat sejenak. Kalo lagi galau gini, tanda tandanya adalah saya yang biasanya ngga bisa diem untuk produktif di rumah tiba tiba bisa bengong di kamar berjam jam, bolak balik buka Youtube di Ipad, terus natap langit langit kamar......

Kadang, saya ngeluh... Untuk hal yang dulunya pernah saya idam idamkan, lucu ya memang manusia ini.
- Dulu mau punya uang sekian juta perhari, rasanya segitu cukup. Sekarang udah dapet segitu, maunya lebih lagi.....
- Dulu mau punya stok barang yang banyak, sekarang punya banyak malah ngeluh cape banget ngaturnya......
- Dulu ngeliat pengusaha sukses diliput di TV rasanya mau juga. Sekarang media mau dateng ngeliput malah ditolak tolakkin....
- Dulu ngeliat pembicara seminar turun panggung dikerumunin rasanya keren banget, sekarang saya turun panggung dikerumunin malah ngerasa risih....
- Ah pokoknya aneh, hal hal yang dulu saya idamkan kini menjadi biasa banget! Bahkan cenderung membosankan.

Ya gitu memang manusia. Susah bersyukur..... Ada aja ngeluhnya!
Tarik nafas, inhale... Exhale....

Saya harus bersyukur, berterima kasih & berbahagia banget untuk semua ini. Semua sangat amat lebih dari cukup, lebih dari apa yang saya bayangkan dulu. Dulu mulai bisnis cuma buat mandiri aja kok, sekarang bersama Men's Republic bisa seperti ini. Zuperrrr banget. Bersyukur........

Tentu ke depannya ambisi saya masih banyak. Impian saya masih segudang. Masih banyak impact yang mau saya hasilkan. Tapi.... Sekarang saya lagi pengen rehat sejenak, mungkin saya kurang kasih reward ke diri sendiri. Saya mau jalan jalan sendirian ke tempat yang jauh, ke tempat yang ngga ada orang yang kenal Yasa si pengusaha muda. Tempat dimana ngga harus mikirin bisnis, organisasi, dan masalah masalah lainnya dulu. Hehehe. Mungkin butuh travelling arroung the world (?) tsaahh... Hahaha.

Wah Yasa bisa galau juga ya? Iyalah, gue juga manusia kaleeeee.... Emangnya ngeliatin sepatu tiap hari ngga bosen? Hahaha. Ngisi seminar tiap minggu itu bosennn, ngomong udah kaya kaset rusak. Udah ketebak di bagian mana peserta akan ketawa, peserta akan kasih tepuk tangan, udah tau apa pertanyaan peserta. Saya butuh tantangan baru, mungkin tantangan ini akan ada setelah liburan singkat hehehe. Kadang saya ngerasa bisnis fashion saya Men's Republic kurang kasih dampak sosial, ya dampaknya bikin ganteng yang beli aja. Tapi satu saat saya mau punya bisnis yang berurusan langsung sama manusianya, perubahan nya nyata ke masyarakat. Mungkin semacam social entrepreneur. Kita lihat nanti......

Sekarang, mari tarik nafas.... Bersyukur...... Berterima kasih.... Berbahagia.....
Hidup saya sangat menarik dan asyik.
Mari cari tempat tujuan berlibur...
Impian di depan masih menunggu...

Yasa Singgih
29 November 2015