Banyak orang ingin mendapatkan cap sukses dari banyak orang. Begitu pula saya dulu. Namun tidak lagi ngotot untuk sekarang. Dulu... Rasanya begitu indah dianggap sebagai pengusaha sukses, diundang seminar, omongan kita didengar banyak orang, diliput media, orang ajak foto bareng, nulis buku, dan lain lain.

Saat sekarang mendapatkan itu. Ada beban rasanya. Ya, ada beban. Saya tetap bersyukur pastinya... Tapi saya tidak mau dicap berlebihan. Saya mau menginspirasi orang, tapi saya tidak mau ditaruh ekspektasi yang begitu tinggi. Kenapa? Rasanya ngga nyaman.

Saat kita dianggap sukses, malah jadi takut untuk gagal & berbuat kesalahan. Padahal bagi seorang pengusaha harusnya gagal itu biasa banget. Hajar ajaaa! Tapi karena takut citra suksesnya hilang kalo gagal, makanya jadi terbeban.
Jadi jaim alias jaga image. Orang kira pengusaha sukses itu cool, calm, serius, dll. Padahal itu bukan Yasa banget. Awalnya saya coba kayak gitu, tapi ga tahan sob.... Hahahaha. Ada aja hal hal nyeleneh yang saya lakuin. Jadi, saya tetap pada citra diri yang membuat saya paling nyaman. Pengusaha muda yang menginspirasi tapi santaaaaiiii ajah, ngga usah kaku kaku banget kaya tali beha baru atau kanebo kering.

Saya terbiasa makan warteg setiap hari di kampus. Temen saya heran nanya, "Yas lo pengusaha udah terkenal dimana mana masa makan disini sih?!"
"Men... Aduh biasa aja, apa salahnya. Masa pengusaha harus makan di restoran?"
"Trus kenapa makan di Warteg?" Kata teman saya melanjutkan.
"ENAK UDAH GITU MURAH" nih alesan terbaik dan terlengkap dari saya. Ya ngga ada masalah makan di warteg, orang kadang mencap saya sebagai orang yang gimanaaaa gitu...

Note juga untuk temen temen semua, bukan berarti yang namanya pengusaha itu selalu megang banyak duit. Walaupun dia pernah diliput media, udah ngisi seminar, nulis buku, dll. Saya berani jamin, uang makan saya jauh lebih murah perbulannya dibanding anak anak kampus saya lainnya. Loh trus uang hasil bisnisnya Yasa kemana? Buat nyicil aset, bayar gaji karyawan, sewa kantor, uang kas kantor, biaya promosi, bayar utang, sewa booth, nambah modal. Tuh kesitu.... Apalagi bisnis retail kaya Men's Republic, uangnya ngga keliatan cash. Jadi, saya pun ngga bisa hura hura, harus ngriitt juga sob.

So...
Saya hepi hepi aja dianggap sukses, hepi banget kalo bisa menginspirasi...
Tapi jangan taruh ekspektasi terlalu tinggi terhadap saya. Saya cuma manusia biasa, yang kebetulan jadi pengusaha dan kebetulan masih muda. Dannnn kebetulan lagi diliput sama media media. Dan makin kebetulan lagi udah nulis buku dan sering sharing di semimar seminar.
Begitu..

I'm just your brothers,
Yasa Singgih
29 November 2016