Suatu hari saya bertemu teman lama, kami sama sama merintis bisnis dari awal. Kurang lebih waktunya sama. Tanpa bermaksud tinggi hati, jika dibandingkan jauh berbeda. Teman saya ini masih gitu gitu aja. Di pertemuan itu teman saya bilang gini, "Yas kayaknya loe itu HOKI yeee bisa gini..."

Perkataan hoki teman saya itu tiba tiba membuat saya diam sejenak, "Apa iaaa yaa gue hoki?" Langsung saya flashback tentang perjalanan saya dan dia selama ini. Ternyata ada satu hal mendasar yang membuat kondisi kami berbeda jauh sekarang, yaitu ketekunan untuk BELAJAR.

Teman saya ini setiap kali dapet untung bisnis langsung dibuat jajan nikmatin hidup, atau ngga dibuat modal barang lagi. Tapi saya beda, saya hampir ngga pernah nikmatin hasil untung bisnis buat konsumtif, setiap ada untung saya pake untuk BELAJAR dulu lalu baru dipake buat modal puterin barang. Belajar kemana? Beli buku, ikut seminar, ikut workshop, traktir orang sukses, dll yang bikin saya pinteran lagi.

Setiap kali saya ajak belajar ikut workshop, teman saya ini dari dulu selalu mau ikut yang gratisan. Maksimal bayar 100-200ribu, lebih dari itu ogah ikut. Saya rela upgrade ilmu mahal mahal, ke luar negeri belajar 2 minggu ikut pelatihan, lalu ikut kursus yang harganya semahal bayar kuliah saya 4 tahun. Apakah saya punya duit sebanyak itu? NGGAK. MAKSA. Saya maksa diri saya untuk MAMPU. Pokoknya harus belajar, belajar & belajar. Always learn from the best.

Setiap kali ikut training, saya selalu jadi yang paling muda dan paling gembel. Yang lain bisa jalan jalan setelah training selesai, saya stay di hotel. Bukan karena mau istirahat, tapi ngga punya duit! Tapi saya memantaskan diri supaya bisa belajar dan bertemu dengan orang orang yang punya semangat belajar hebat! So, saya menemukan satu hal yang membedakan. Saya bukan hoki, saya lebih tekun untuk belajar dan upgrade diri saya.

Banyak orang yang sibuk menebang pohon tapi lupa mengasah kapak. Padahal semakin kapaknya tumpul, semakin sedikit jumlah pohon yang ditebang. Jangan terlalu sibuk nebang pohon sampai lupa asah kapak, namun jangan juga keasyikan asah kapak sampai lupa tugas kita sebenarnya adalah menebang pohon.

Saya pun membalas perkataan teman saya tadi, "HOKI GUNDULMU. Makanya belajar!"

Yasa Singgih
5 Februari 2016