Tempat paling bahaya di Mall itu Gramedia. Kalo udah masuk keluar keluar dompet langsung tipis. Mungkin ini juga kebiasaan turunan dari Papa saya. Masih ingat, dulu setiap kali keluarga kami di Mall, Papa selalu ajak berlama lama di Gramedia. Selama doi nyari buku, akhirnya saya jadi ikut ikutan baca buku.

Dompet tipis cuma sementara, jauh lebih bahaya ilmu yang tipis karena ngga tau apa apa.
Investasi yang keluar untuk ilmu akan kembali ke dompet beribu ribu kali lipat.

Investasi itu ada 3 :
1. Investasi Ilmu
2. Investasi Relasi
3. Investasi Aset
Nah, sebelum kita punya banyak aset dan relasi. Perlu punya ILMUnya dulu sebagai fondasi. Makanya saya gila baca buku, supaya banyak ilmu. Ngga cuma ilmu. Gara gara baca buku, kita punya banyak informasi. Lebih gampang nyambung kalo ngobrol sama orang dengan background yang berbeda.

Siang ini saya ke mall padahal rencananya mau beli sepatu running, tapi batal gara gara malah masuk ke Gramed beli buku buku ini. Mbak mbak di kasir sampe heran, "Banyak banget kak, mau jualan lagi ya?" *plak...

Prinsip diri saya adalah uang belajar (beli buku, traktir orang yg lebih sukses, ikut seminar) harus lebih GEDE drpd uang konsumtif.
Kalo ngga suka baca gimana? PAKSA. Mulai dari 10 menit/ aja hari buku buku yang ringan. Lama kelamaan membaca jadi hal yang jauh lebih nikmat dibanding nonton, browsing, dll.
Jadikan membaca buku sebagai kegiatan yang menyenangkan, baca di cafe, baca di tmaan, sambil dengerin musik. Baca sambil melakukan sesuatu yang nikmat, lama lama kebiasaan baca jadi ikutan nikmat.

Every leader is a reader.