Setiap dari kita saya yakin pernah jualan serius ataupun iseng-iseng ke teman, entah teman kantor / sekolah / tetangga atau bahkan saudara. Mungkin cuma sekedar jadi calo alias makelar, mungkin memang serius bisnis dan kebetulan dapat customer teman / saudara.

Taukah kamu, kalau saya pribadi berusaha sebisa mungkin MENGHINDARI transaksi bisnis dengan teman. Kenapa? Karena ngga enak. Ngga enak gimana? Mereka selalu ngerasa dibohongin sama kita, harganya dinaikkin banyak, minta diskonnya banyak, mentang-mentang kenal deket jadi suka komplen berlebihan dan masih banyak lagi.

Bahkan Jack Ma sang embahnya Ali Baba pun curcol begitu, "Berbisnis dengan saudara / teman dekat, mereka akan selalu merasa Anda menipu dia..." Yeah, thatsss right!

Paling menyebalkan tuh gini,
"Bro bikinin gw design dong, gratis yee.."
"Bro bantuin foto dong, itung2 bantu temen laaahh"
"Bro sepatunya diskonnn lahh, harga temen ye"
"Bro bantuin EO gw ya jadi volunteer, bayar pake makan aja gapapa yeee"
"Bro jadi pembicara di acara gw yee, gratiss lah buat gw"
"Bro kok harganya mahal banget? Lu jangan keterlaluan lah ambil untung"
"Bro kalo gw beli di tempat lain ngga segini, murahin dong!"
Dan segudang kalimat menyebalkan lainnya.

Jujur, dulu saya juga pernah kaya gitu, nawar ngga kira kira + tekan teman sendiri. Tapi setelah saya berbisnis dan ngerasain sendri digutin, rasanya ngga enak! Tobat deh. Saya belajar, kalau saya mau dapat customer yang menyenangkan, saya harus belajar menjadi customer yang menyenangkan bagi orang lain.

Coba pikir ini deh, buat yang suka nawar ngga kira kira + minta gratisan ke temen.
- Mereka yang bisa foto, butuh waktu untuk belajar, biaya kursus, beli kamera, belajar design, begadang semaleman, belom ngedit, biaya transport ke TKP, makan di TKP. Masa iya kita minta tolong gratisan?
- Mereka yang bisnis apapun kita anggap mahal harganya, padahal kita tau modalnya? Yaudah, beli aja langsung ke pabriknya. Ya anggep aja kita bayar JASA dia bolak balik ke pabrik, ide, eksekusinya, pelayanannya.
- Ayo, coba pikirin dulu perjuangan dia jualan. Cape loh... Mungkin kamu belom ngerasain aja.

Lucu kalau kita berani beli mahal ke orang yang nggak kenal dan tekan harga sebisa mungkin sama orang yang dekat dengan kita. Miris.

Solusinya gini,
Sebagai penjual.. Kalau ada teman yang beli, tentunya jangan tipu tipu juga. Tetap boleh ambil untung, kalau memang masih bisa dikasih harga spesial teman / saudara tentu sangat baik. Tapi kalau tidak bisa ya nggak apa, jangan dipaksa. Ambil keuntungan boleh ngga? Ya boleh banget dong.

Sebagai pembeli.. Belajarlah untuk menghargai penjual, jangan nawar ngga tau diri, jangan tekan dia, jangan negative thingking, jangan merasa ditipu. Jadilah pembeli yang menyenangkan.

Sah?!
Semoga kita semua dapat menjadi pembeli & penjual yang baik. Ingat, hargai keringat orang lain seperti kita ingin dihargai.

Yasa Singgih
15 Desember 2015