Geregetan rasanya...

Begitu banyak inbox yang masuk setiap hari di Facebook, email & WA. Tapi jaraaaannggg sekali yang saya bales, sehingga beberapa kali orang bilang, "Sombong banget sih Mas, ngga mau bagi bagi ilmuu.."

Bukan masalah sombong atau ngga, cuma masalah etika aja. Begitu banyak yg masuk pesannya berisini gini
- "Mas ajarin bisnis dong.."
- "Kan udah sukses, harus bantu bantulah yg masih susah.."
- "Woiii broohh mentoring gw lahh..."
- "Bro gw maen ke rumah lu yaa.."
- "Mas pelit ilmu banget sih ga jawab pesan saya, jangan pelit ilmu Mas, yang Diatas melihat.."

Nanya itu perlu etika, sama kayak ngejar gebetan aja. Gimana caranya? Pelan pelan, ajak kenalan, cari perhatian dulu, sekali sekali nanya kabar, sekali sekali muji, cari kesamaan, ajak makan, ajak nonton, kasih barang, baru DOR! *Tapi jangan tembak saya beneran yaaa, apalagi cowo.. Bweeekk.

Gampangnya gini, "Siapeee elooo... Kenal juga kaga.."
Saya pasti bantu, pasti jawab, pasti.. Asal kenal, asal sudah deket, asal saya ngerti permasalahannya & asal saya bisa jawab.

Dan juga sering kali orang nanya yang sebenernya pertanyaan itu ga bisa & ga perlu dijawab,
- "Bro, usaha apa yang cocok buat gue?" = Serius deh saya ngga tauuuuu, saya bukan peramal. Satu satunya orang yang tau usaha apa yang cocok buat kamu hanyalah dirimu sendiri!
- "Cara marketing gimana yee bro?" = Googling aja, cari sendiri. Masa pertanyaan kaya gini masih harus nanya..
- "Bro, cara bikin website gimane?" = Yaelah di google ada kale.
- "Peluang usaha yang bagus ke depan apa ya?" = Semua usaha juga PELUANG, tergantung mau jalanin apa ngga. Sampah jadi bisa jadi emas tergantung siapa yang kelola.
- "Mas, apa bisnis yang pasti untung?" = Kalo saya tahu, saya pasti udah jalanin itu & ngga akan kasih tau siapa siapa. NGGA ADA yang pasti untung.
- "Yasaaaa.. Aku mau buka usaha rumah makan di Banyuwangi, kira kira prospeknya gimanaa?" =  Maaff banget, ini beneran ngga tau. Sumpah deh ngga tau. Saya bukan orang Banyuwangi, ngga tau peluang disana gimana. Saya bukan pebisnis kuliner, udah pernah nyoba malah bangkrut. Saya ngga tau.
- "Kalo usaha kripik di Palembang gimana prospeknya?" = SAMA. NGGA TAU.
- "Sombong banget sih Yasa bilang ngga tau.. Kan udah sukses Men's Republic" = HIKS.. Saya bukan superman yg bisa semua hal. Nanya bisnis sepatu cewe aja yang sama sama bidang fashion saya belom tentu ngerti.

Ada lagi yang paling ngeselin gini,
"Yasa, udah punya pacar lom?" = PLAKKKK! Ngeselin.
"Yasa, muka kamu mirip mantan aku.." = TRUS APAA URUSAN GUAAA..
"Yasa, kita nikah yuk.." = Bodo amat..

Kadang ada juga yang gini, "Bro, gue sekarang usaha kaos sama aksesoris gadget. Mending fokus satu apa dua duanya tetep jalanin?
Saya udah jawab jelas, "Satu aja dulu..."
Eh malah ngajak debat, "Tapi broooooooooo giniii.............. Jakaowieiejejenjdjddjjdndhejeieiururyrye menurut gue sih dua duanya bisa gw jalanin bro. Gimana?"
Saya jawab, "Trus ngapain masih nanyaaaa?!"
Lah ini nyari jawaban apa cari pembenaran atas kesalahan dia. Kalo udah dijawab yowess, jangan ngotot debat.

Jadi, jangan juga nanya yang aneh aneh, jangan nanya yang pertanyaannya ngawang ngawang, jangan nanya pertanyaan yang jawabannya sudah ada di google, jangan nyari pembenaran atas kesalahan sendiri. Andaikan nanya yg bersifat teknis dan dijawab, cuma lewat chat.. Percaya deh jawaban si mentor ini juga pasti imajinatif kok, pasti dijawab pake feeling aja. Gimana caranya bisa jawab permasalahan yang kita ngga paham seluk beluknya sama sekali? Saya kalo ngga tau pasti jawab ngga tau, ngga sok tau..

Saya bukannya ngga mau sharing, tapi kalo begitu BUANYAK pesan yang masuk dan semuanya saya jawabin satu satu.... Lama lama saya ngga ngurusin Men's Republic lagi, kerjaan saya cuma di depan laptop & HP jawabin pesan. Saya juga masih berproses usahanya, belom bebas mau jalan jalan mulu. Saya pernah coba bantu temen deket yg minat bisnis, udah diajarin banyak, mentang2 gratisan malah males2an prakteknya. Cape deh.. Jadi, nolong pun harus milih milih, tolonglah orang yang mau nolong dirinya sendiri.

Dan percayalah, pesan yang saya kasih pun cuma dibaca doang & ngga dipraktekkin. Kenapa? SUSAH untuk menjelaskan bisnis lewat teks yang singkat. Sebuah buku Never Too Young To Become a Billionaire aja saya rasa masih kurang, tapi minimal sudah SANGAT cukup untuk pemula yang ingin berkembang.

Teman saya cerita gini, "Yas, lu kenal pengusaha ini ngga? Gw males ama dia, sombong! Gw email ga dijawab, belagu banget yee.."
Saya lihat email dia dan saya bilang, "Bukan dia yang sombong, tapi lu yang go sopan, ga beretika & ga tau diri!"
Kenapa? Lah isi emailnya gini, "Mas kan orang hebat, tolong saya mas ajarin bisnis saya. Saya pengen sukses, tolong bantu kembangin, kalo boleh saya mau ke rumah Mas. Oh iya mas kalo ada seminar seminar gratis kabarin ya Mas.. Yaa atau ngga yang budgetnya 25ribuan, Tuhan pasti bales jasa mas ke saya..."
Plak! Tak beretika sama sekali..

Di buku Never Too Young To Become a Billionaire saya bahas lengkap tentang cara deket dengan mentor. Jangan langsung cium, apalagi ajak nikah dong, gampangnya gitu... Mulai dari
1. Ajak kenalan dengan sopan, dari awal JANGAN MINTA MINTA mulu. "Minta mentoring, minta kerjaan, minta modal, minta ketemu, minta minta minta mulu deh.."
2. Jangan berprinsip Take - Give, gw harus cari keuntungan dulu baru gw kasih elu kalo gw udah berhasil. Ini prinsip yg total salah! Jangan juga Give - Take, gw kasih elu supaya elu bantu gw. Ubah mindset jadi "Give - Get". Kasih aja terus, ngga usah take nanti pasti GET sendirinya.
3. Cari perhatiannya dulu, rajin nyapa di social media say thank you, beli produk bisnisnya, dateng ke event-eventnya, bantu dia dengan tulus... Tunjukkin kesungguhan..
4. Sesekali kasih hadiah lebaran, natal, imlek, ulang tahun. Kalau dia lagi ada di deket rumah, ajak makan, traktir, anter kemana mana!
5. Ulangi terus... Pasti kita bisa deket dengan dia dan di bantu sama si SINGA (orang hebat) ini secara otomatis.

Begitu pun saya setiap ketemu Singa, saya mau banget berteman dan sharing sama dia. Tapi saya tau diri.. Ini yg saya lakukan
- "Salam kenal Mas, saya Yasa. Hepi banget bisa baca buku Mas yg sangat bagus & aplikatif. Thank you yaa Mas udah sharing.."
- "Kalau Mas ada waktu, boleh ya Mas saya ajak dinner.."
- "Halo Mas, saya mau kirim sepatu Men's Republic, boleh tau alamat Mas & ukuran sepatu Mas?"
- "Mas sedang di Jakarta ya? Kalo diizinkan aku jemput & anterin Mas ya selama di Jakarta."
Saya rela jadi supir, tukang angkat barang, asisten, operator laptop dia pas seminar, dll. Yang penting saya bisa deket & bantu dia. Kalo kita udah give, give, give terus... Tanpa minta, akan GET alias RECEIVE dengan sendirinya.

Ada seorang gila, namanya Didik. Doi orang Sidoarjo, udah dari 3 tahun lalu setiap saya kultwit di Twitter doi mention "Thanks Yasa kultwitnya", begitu terus sampai saya notice kehadiran dia. Suatu hari dia dateng ke Jakarta cuma untuk ikut sesi sharing saya, doi sampe bolos UAS di kampus, baru pertama kali ke Jakarta, ngga punya uang & mau tidur di Masjid. Demi belajar. Orangnya sopan, penuh etika, sungguh sungguh. Setiap saya ke Malang, Surabaya, Sidoarjo, Didik selalu sambut saya, bawain oleh2. Alhasil kita jadi deket, saya jadi temen baikkkkk sampai sekarang. Setiap saya ngisi sharing, saya ajak dia nunggu di ruang tamu VIP hehehe makan & ngobrol sama praktisi2 bisnis lainnya. Kalo ada projek bisnis yang berkaitan dengan dia (Internet Marketing) saya selalu rekomendasikan dia. Kuncinya adalah etika, kesopanan & kesungguhan.

FYI, ilmu terbaik seseorang TIDAK AKAN keluar saat lagi seminar, ataupun di buku tebalnya sekalipun, ilmu terbaik seseorang akan keluar secara ceplas ceplos saat di meja makan, perjalanan santai & rumahnya. Ini pengalaman saya pribadi.. Sampe akhirnya si mentor pernah ngmg gini ke saya, "Yasa, kalo gw kesini lu temenin gw lagi yaa.. Lu orangnya jujur, tulus, sopan. Gw jadi plong mau sharing2 apa aja. Banyak orang cuma deketin gw nanya ngga jelas, ngga penting" *Anjaayyyy....

Coba baca lagi tulisan ini pelan pelan ya...
Kalo belom nangkep, baca lagi deh. Atau ngga baca buku Never Too Young aja, kalo belom paham berarti sungguh ter-la-luh..
So, kalau pesan kita, belom ditanggapi oleh si Singa. Besar kemungkinan CARA kita salah.

Your ATTITUDE is like a PRICE TAG, it show how VALUABLE you are
Yasa Singgih
10 Desember 2015