Banyak orang terlalu banyak belajar ilmu bisnis, alhasil malah keblenger sendiri. Jadi bingung sendiri, mana yg bener yaaa?

Kata si mentor A telor itu enaknya dibikin telor ceplok.
Kata si mentor B telor itu enaknya dibikin telor mata sapi.
Kata si mentor C telor itu enaknya dibikin telor dadar.
Kata si mentor D telor itu enaknya dibikin omelet.
Kata si mentor E telor itu enaknya mentah2.

Jadi mana yg paling enak?
Sama aja.. Semuanya enak dengan cara masing masing. Yang ga enak adalah kalo itu telor ngga di apa apain alias didiemin doang. Jadi semua teori bener selama itu memang terbukti berhasil.

Setiap pengusaha berhak menciptakan teorinya sendiri meskipun itu antimainstream sekalipun. Kenapaaa? Karena memang ngga ada ilmu pasti di dalam bisnis. Saya, kamu dan kita semua berhak menciptakan teori sendiri setelah terbukti berhasil.

Jadiiiii???
Jangan kebanyakan belajar doang tanpa action.
Action doang tanpa belajar juga salah. Seimbang saja.

Polanya gini
Action - Belajar - Evaluasi - Action lagi.
Selalu mulai dari action dan paling banyak action.

Ayo mulai. Sukses udah nunggu kita.
Kita kenapa diem aja?

Yasa Singgih
13 Oktober 2015